Jodoh Onlineku (bagian 3)

Mr. X di Indonesia Cuma 2 minggu aja. Abis Mr. X pulang ke Inggris kami kontak-kontakan via email lagi. Hubungan sy dgn sodara-sodara ngga asik lagi setelah kedatangan Mr.X, sy bingung gimana ngejelasin ke mereka jadinya sy diem aja deh lagipula waktu itu sy juga lagi sibuk skripsi. Skripsi kelar, terus wisuda bulan September juga, oh ya sebelum wisuda sy dapet kerja (Alhamdulillah). Sebulan sebelum wisuda dan pas lagi skripsi ada perusahaan buka lowongan di kampus dan kami boleh langsung ngelamar disana. Alhamdulillah lolos. Yaudah sy ngga mau macem2, sy ambil aja job pertama sy ini dan mulai kerja awal oktober.

Karena ngerasain enaknya kerja, ketemu temen-temen baru, dan ngerasain hasil keringet sendiri (bisa nyenengin ortu juga meskipun cuma traktir-traktir makan ato beliin kado), saya lupa tujuan awal saya dengan Mr. X. Sempet beberapa kali kami berantem karena hal-hal sepele. Saat itu Mr. X masih sibuk dengan thesisnya, dan dia belum kerja, sedangkan sy sudah dapet kerja. Dia ngerasa sedikit minder dengan kondisi kami. Saya sendiri keasikan dengan kesibukan sy, jadi sy agak sedikit nyuekin Mr.X. Kayanya sy sering dengan sengaja berantem biar putus gitu. Tapi ngga berhasil. Soalnya Mr. X melankolis banget, saya ngga tega lihat dia sedih-sedih karena sy putusin, Akhirnya kami balikan lagi deh dlm 2 hari.

Bulan desember Mr. X minta skype-an sama ortu saya (oh ya lupa waktu itu kami udah rutin skype-an). Dia bilang dia kali ini mau serius banget menentukan pernikahan. Weiits. Waduh sy bingung ya. Sy bilang tunggu dlu deh sy tanya ortu sy dlu. Pas nanya sama mama, jawabannya terserah (nah lo), pas nanya sama papa, ngga dibolehin. Iyalah, Mr.X belum punya kerjaan waktu itu. Sy kasi tau Mr.X soal itu. Oke dia bilang, sebentar lagi dia lulus, dia akan cari kerja. Dia nyari kerja di Inggris tapi ngga dapet-dapet. Akhirnya Mr.X pulang kampung ke Jerman, nyari kerja disana. Alhamdulillah bulan Februari Mr. X dapet kerja di Jerman meski itu kontrak setahun.

Karena udah dapet kerja, doi nagih janji, nanya lagi ke ortu kapan bisa nentuin tanggal nikahnya. Ortu bilang, lamar dulu ke Indonesia bawa keluarganya. Waduh, pusing saya. Ortu Mr. X udah tua banget, umurnya udh lewat 70thn, dia bilang udah ngga kuat lagi naik pesawat lebih dari 12 jam. Apalagi ke Indonesia. Yaudah, akhirnya Mr. X coba nanya kakaknya. Sampe disana kami punya kesepakatan sama ortu, klo ortunya Mr. X boleh diwakilin sama kakaknya aja, mereka bisa dateng lamaran bulan Agustus.

Bulan Maret Mr.X kasi liat saya flyer summer school di Jerman. Dia bilang dia bisa bantuin untuk daftar disana jadi saya bisa menghabiskan summer di Jerman sembari belajar bahasa Jerman. Dan lagi, sy bisa mengunjungi calon mertua juga keluarga dia disana. Jadi sebelum lamaran udah kenal masing-masing keluarga. Wah, asik nih pikir saya. Akhirnya sy daftar, dan diterima. Cuma waktu itu biaya tinggal dan tiket pesawat ngga dibayarin. Akhirnya kita berdua patungan. Gaji simpenan sy habis bis buat ngurusin summer school itu.

Probation period saya di kantor udah habis, jadi setelah 6 bulan kerja (which is bulan Maret) kami bakalan diangkat untuk jd permanen. Waktu sy ngadep ke HR, sy kasi tau aja klo sy mau keluar krn sy pengen ikut summer school. Ibu HR malah nawarin sy jangan keluar tp cuti ngga digaji. Wah sy kegirangan banget wktu itu, at least pas pulang summer school sy masi punya kerjaan. Tp kegirangan sy cuma sesaat aja. Seminggu kemudian sy diberhentikan lewat telepon. Iya lewat telepon dan disuruh angkat kaki hari itu juga. Astaghfirullah, ngga professional banget ya. Sy sedih waktu itu. Kecewa aja dgn si Ibu HR itu. Sy beres-beres kosan hari itu juga (hari Jumat) dan hari minggu mama jemput pake mobil utk angkut barang-barang kosan saya (hiks selalu ngerepotin mama). Padahal sy udah ngerencanain untuk kerja disana karena sy ngerasa nyaman dengan kolega-kolega sy di departemen sy kerja. Yasud, mau gimana lagi.

Bulan April sy ngurus dokumen visa buat summer school. Unfortunately, ternyata itu gak gampang. Dan waktu itu juga untuk pertama kalinya sy urus visa. Bulan Mei sy ngajuin visa. Tiga hari dapet jawaban, ternyata  visa sy ditolak. Sy stress nih gara-gara ini. Alasan ditolaknya karena “kepulangan ke Negara asal diragukan”. Yang dipermasalahin itu tiketnya dibeli oleh Mr. X, dan waktu kedubes nanya hubungan sy dengan Mr. X apa, sy jawab temen. Nah itu dia kesalahan sy. Waktu itu sy belum punya pengalaman. Jadi sy ngga tau harus berbuat apa dalam pengurusan visa sy. Setelah penolakan visa itu, sy juga terlalu takut utk ngajuin ulang. Hanguslah semuanya biaya utk summer school. Sedih.

Ngga jadi summer school, ngga punya kerjaan. Pusing lah saya. Sy paling ngga bisa nganggur. Bawaannya stress kalo kebanyakan nganggur. Mr. X nun jauh disana jadi korban ke-stress-an sy. Kalo diinget-inget sekarang, kasihan juga Mr.X waktu itu harus menghadapi sy dengan kemarahan sy. Sy marah-marah k Mr.X dan nyalahin dia, kenapa dia kasi ide summer school itu. Kalo sy gak daftar summer school kan skrg sy masi punya kerjaan, klo sy gak daftar summer school kan skrg sy gak perlu nganggur. Sy marah sebenarnya bukan karena dia, sy marah dengan diri sy sendiri, kenapa sy ngga stick with the plan, kenapa sy tiba-tiba merubah rencana dan pengen pergi summer school.

Bulan Juni Mr.X datang lagi ke Indonesia. Ini untuk yang kedua kalinya. Tujuan dia datang kali ini untuk bicarain serius soal pernikahan kami. Dan juga buat omong-omongin plan ke depan dengan saya. Ada beberapa hal yang bikin saya pusing. Pertama, ngga ada satupun siblingnya dia yang bisa datang untuk melamar. Kedua, dia kalau bisa nikahnya dipercepat yaitu Agustus (jadi gak usah lamaran, langsung akad aja). Ketiga, karena kondisi keuangan Mr.X gak bisa nyediain bagian biaya resepsinya dia (kita waktu itu janjian untuk 50-50) so resepsinya ditunda sampe tahun depan.

Pas ada Mr.X di Indo ortu oke-oke aja sama plan diatas. Tapii…….pas Mr.X dah balik lagi ke Jerman, ortu berubah pikiran lagi. Ini terjadi karena ortu dapet masukan kanan-kiri dari sodara. Waduuuw puyeng deh saya. Sampe pake berantem-beranteman segala ama ortu (hiks I’m sorry mamiii papiii, now I regret it). Sampe perang dingin juga sama ortu. Jadinya tuuh, karena ortu ngambek… yah ngurus dokumen-dokumen buat nikahnya sendirian hiks. Alhamdulillah mami luluh juga akhirnya bantuin karena ngeliat anaknya pontang panting (*lebay hehe) kesana kemari single fighter naik scooter.

Ngurus dokumennya ngga mudah ternyata. Lebih gak mudah lagi karena orang KUA itu kalo tau mau nikah sama pria asing jadi gimanaa gitu. Jadi banyak maunya. Walhasil dari rencananya tanggal sekian Agustus jadi berubah, jadinya hari kedua lebaran di bulan Agustus 2012, selisih seminggu gitu dari rencana semula. Yo wis deh gapapa, waktu itu dipikiran saya cuma satu “cepet selese plis”. Oh oh, waktu itu papi masi ngambek juga, tapi Alhamdulillah nya kan sehari sebelum akad lebaran tuh, kita maaf-maafan (hiks). Abis maaf-maafan udah bercandaan lagi, udah gak marahan lagi. Hmm berkah Idul Fitri nih. Oia,  Mr.X tepat dateng dari Jerman pas hari raya Idul Fitri, dijemput sama kaka ipar trus mereka berduaan deh ke hotel. Yaudah deh besokannya akad nikah di rumah, akad nikahnya super cepeet 30 menit kelar. Yang dateng cuma paman, bibi, sodara2 sepupu, terus ibu tetangga ama anak-anaknya. Udah mereka aja soalnya waktu itu mikirnya yg penting akad dulu deh, udah gak kepikir mau undang2 banyak orang. Soalnya juga kan ortu ato siblingnya Mr.X gak bisa dateng yah jadi ortu saya gak mau undang-undangan orang-orang gitu (malu sih kayanya, soalnya normalnya kan si mempelai pria at least ada yg dampingin). Sebenernya saya undang-undang temen-temen juga sih, cuma karena mereka di Jakarta rata-rata terus itu hari kedua lebaran, jadinya pada gak bisa dateng deh.

———————————————————————————————————-

Jadi begitulah kisah jodoh online saya dari perjumpaan pertama dengan Mr.X sampai kami nikah. Kurang lengkap sih, tapi saya keburu banyak lupanya hehe.

Jodoh onlineku bagian 1

Jodoh onlineku bagian 2

Advertisements

Jodoh Onlineku (bagian 2)

Setelah mengirim message ke Mr. X, saya hapus profile saya di kontak jodoh online itu. Selanjutnya saya berkomunikasi dengan Mr. X via e-mail. Seminggu pertama perasaan saya diliputi rasa penasaran yg besar dengan Mr. X itu, antara 2 hal : berhati-hati dan kesenengan karena tampaknya Mr. X itu orang baik. Dari pertama korespondensi saya mendapatkan beberapa fakta tentang Mr.X. Ternyata dia orang Turki (oh pantes namanya asing bgt buat sy) tapi WN Jerman. Keluarganya adalah imigran Turki yang dating ke Jerman era taun 70-an dan dia lahir juga besar di Jerman. Saat itu si Mr. X sedang ambil master di Inggris dan dia berencana untuk menetap disana.

Hari jadi minggu, minggu jadi bulan, nggak terasa sudah 3 bulan kami kirim-kiriman e-mail (sembari sy nulis skripsi hehe). Selama 3 bulan itu sudah banyak hal yg kami bicarakan, dan kami merasa cocok satu sama lain. Suatu hari saya tiba-tiba dapet e-mail kalau dia kirimin buku persiapan ujian IELTS-nya ke saya via pos. Saya ngerutin dahi “kok tiba-tiba?”. Eh ternyata itu karena dia ngerespon e-mail sy waktu sy certain kalau sy pengen cari beasiswa, makanya skrg sy mau coba belajar untuk sertifikasi bahasa inggris. Dia support saya banget soal studi sy dan cita-cita saya. Karena itu sy ngerasa nyaman ngobrol dengan Mr. X ini, meskipun background studi kami beda. Waktu paket dari dia datang, sy surprise karena ada tambahan lain selain buku, dia kasi sy kalung sebagai “little present” hehehe. Padahal sy sudah wanti-wanti jangan kasi sy hadiah apa-apa, tapi dia tetep kirim, ternyata sy seneng banget dgn hadiah dia. Tapi besoknya sy kasi tau dia, jangan kirim macem-macem lagi ya, yg ini udah cukup.

Masuk bulan ke-4 dia kasi tau rencana dia kalau dia mau datang ke  Indonesia, mau ketemu dengan ortu sy. Wah benerankah ini? Saya bertanya-tanya dlm hati. Ini orang sungguhan apa ya? Saya bingung waktu itu mau jawab apa. Soalnya sy juga bingung gimana kasi tau ortu sy kalo sy punya kenalan dari dunia maya yg mau serius sama sy dalam 4 bulan dan mau ketemu ortu sy. Sy juga takut kalo-kalo Mr. X ini cuma mau tipu-tipu.

Akhirnya sy kasi tau ortu sy, kalo sy punya kenalan, cowok, dan dia itu statusnya emm…temen deket sy. Mau ketemuan sama mama dan papa. Pas banget deh di TV lagi heboh-heboh penipuan di dunia maya atas nama cinta. Yaelah ini sih bakalan bikin ortu khawatir nih. Dan beneran aja, mama dan papa mulai nanya ini itu gimana kenalnya terus dia orang apa, kerja dimana, ortunya gimana, dst. Pusing sy waktu itu, soalnya ortu sy ngga suka sama bule. Maksudnya, kok kaya gak nasionalis banget gitu. Apa sih hebatnya bule, gitu pikir mereka. Yaa saya mana tau hehee. Lagian saya juga bukan maksud utama sengaja menjaring bule. Sy sih niatannya pengen cari seorang yg mau serius sama sy, mau menjaga dan bertanggung jawab dgn sy. Kalau ada orang Indonesia yg sejujur itu seperti Mr.X yg mau nemuin ortu sy langsung, sy sih mau-mau aja berpaling. Tapi emang gak ada orang Indo yg mau sama sy ya apa boleh buat hehe.

Oke akhirnya ortu sy ngijinin si Mr. X itu datang ke Indonesia, dengan syarat ngejemput di bandaranya rame-rame (jadi sy gak boleh jemput sendirian), dan kalo kemana-mana mesti dianter mama. Hehe siapa takut, sy sih malah seneng kalo semuanya mau join. Sy kasi tau Mr. X berita ini, dia lalu balas kalau dia udah beli tiket dan akan datang dalam 2 bulan, which is 3 hari setelah lebaran di tahun 2011.

Dalam dua bulan ada banyak hal yang ngga disangka bisa terjadi. Kami bertengkar. Iya, pertengkaran pertama. Semua kemanisan saya hilang sudah. Nampaklah kulit asli saya dimata Mr. X kalau sy keras kepala dan emosian. Sy lupa penyebab awalnya apa, yang pasti kalau saya sudah nggak sreg dengan satu hal, sy tanpa tedeng aling-aling bakalan shut down semuanya. Termasuk hubungan dengan lawan jenis. Di pikiran saya waktu itu, sudahlah gak apa hubungan yg ini ngga sukses juga, yang penting sudah mencoba. Jadiin pengalaman aja. Tapi eh, kasian juga ya Mr. X udah beli tiket untuk ke Indonesia. Hmm….Sy kirim email, sy nulis baik2 ayo kita bersahabat saja, kamu silahkan datang ke Indonesia, tapi bukan untuk ketemu ortu sy sebagai orang yg serius sama sy ya. Kami akan nemenin kamu jalan-jalan di Indonesia sebagai turis. Sejam, dua jam, ngga ada balasan. Biasanya dia paling cepet kalo balas email. Tampaknya Mr. X sakit hati sama saya. Ya sudah, sy cuek. Besoknya pas ngecek e-mail, sy dapat balasan yg mengejutkan. Mr. X balas e-mail sy panjang lebaaar dan isinya sangat menyentuh hati sy. Dalam e-mailnya itu keliatan sekali kalo Mr. X sabaaar banget. Secara ringkas, dia pokonya manut apa kata saya. Dia juga mau bersabar sampe saya bisa suka sama dia lagi. Dia juga menganjurkan untuk memulai lagi dari awal mana tau kita bisa meluruskan apa yg kita perselisihkan. Dia bilang mungkin faktor “long distance” bikin kita banyak salah paham. Dia tambahin lagi, nanti kalau kita sudah ketemu secara langsung, mungkin sy akan berubah pikiran.  Sy paling ngga tahan dengan orang sabar kaya gitu, kasian. Ya udah, saya akhirnya memutuskan untuk kasi kesempatan lagi untuk Mr. X.

Awal September hari yang ditunggu-tunggu tiba. Pesawat Mr. X sampe bandara Soekarno-Hatta lewat tengah malam. Waktu itu sy ditemenin adek sepupu, kakak, dan papa. Sy nunggu di kedatangan terminal D dengan harap-harap cemas. Kaya apa ya Mr. X itu. Gimana sy harus bersikap ya waktu ketemu dia nanti. Di terminal D sy celingukan nyari-nyari Mr. X, tiba-tiba ada yang nepuk pundak sy, eehhh ternyata si Mr. X itu yg nepuk-nepuk pundak sy. Speechless abissssssss. Putih ya buuuk. Ini asli bule Turkinya ya. Hihi. Amazed banget deh waktu pertama ngeliat si Mr. X. Dia ngucap salam, sy bales. Terus sy Tanya dia udh makan belum, kalo belum kita bisa makan dlu disini. Ternyata dia udh makan d pesawat. Akhirnya sy kenalin dia ke papa, kakak, dan adek sepupu. Dan melucur baliklah kami ke rumah.

Selama di Indonesia, Mr. X nemenin saya ke kampus bolak-balik, karena sy mesti ngurusin skripsi sy yang percobaannya gagal. Uwaduh. Rencana jalan-jalan kami batal deh. Oh, selama bolak-balik rumah-kampus ato rumah-mall kami selalu bareng mama. Selalu ditemenin mama kemana-mana. Cuma sekali aja ngga ditemenin mama, waktu nengokin Bude di Bandung sekalian ngenalin Mr. X ini ke bude sy.

Ada satu momen dimana sy dibuat bingung setelahnya. Waktu itu sy berniat utk makan bersama dgn kakak saya, mama, papa, dan kaka ipar sy sekaligus mengenalkan mereka satu sama lain. Berhubung waktu itu masi hari-hari abis lebaran, dan masi ada tante juga sepupu yang datang ke rumah, mau ngga mau mama saya undang mereka sekalian. Disinilah awal salah paham itu bermulai. Entah darimana asalnya, tante saya kasi tau pak de saya yang ngga ikutan makan bersama  kalau “mama bentar lagi bakal mantu bule”. Sontak Pak De langsung ngehubungi mama, dimarahin lah si mama karena kok bisa-bisanya ngijinin anak perempuannya sama bule. Kok dibolehin si bule orang asing itu home stay di rumah. Dan lain-lain. Intinya pak De saya khawatir sih, makanya beliau jadi marah. Kekhawatiran pak De sy ini nular ke mama dan papa padahal awalnya mereka santai dan cool aja dengan issue soal Mr. X si bule itu.

Berhubung sy orangnya emosian, waktu itu sy nanggepinnya gak cool. Nanggepinnya di belakang aja sih, ngga di depan tante or pak de. Sy dosa banget wktu itu, sy marah-marah ke mama, nuduh mama macem-macem yang mama ngga support anaknyalah, yg mama suudzon (berpikiran buruk), yg mama mudah dihasutlah. Abis itu, hubungan kita nggak cool lagi. Baik saya ke ortu, maupun sy ke tante or pak de. Saya merasa mereka bisa-bisanya langsung ambil kesimpulan kalo si Mr. X ini orang asing yg buruk, tanpa tau dan tanpa cari tau kebenarannya. Intinya saya sedih sih. Tapi kesedihan sy itu campur baur dengan kemarahan. Lah gimana, belum-belum mereka udah nuduh saya macam-macam. Mr. X juga kena tuduh. Yang Mr. X mau manfaatin sy lah supaya bisa kerja di Indonesia, yg Mr. X ditakutkan terlibat human trafficking lah (soalnya waktu itu lg heboh di TV), yg Mr. X ini lah, itu lah. Pusing. (……..nyambung ke Jodoh onlineku 3 – selesai)

Jodoh Onlineku (bagian 1)

Pernah tau tentang matrimonial website?

Itu loh….website kontak jodoh yang sering ada di iklan-iklan online.

Nah, dari situlah awal mulanya saya ketemu dengan calon suami (sekarang sudah suami) saya di tahun 2011 lalu.

Waktu itu tahun 2011 awal, saya baru pulang dari ambil sampel test untuk bahan skripsi saya. Di tengah kesibukan ngurus skripsi, saya sempet-sempetin jadi panitia sebuah acara seminar yang diadakan oleh organisasi departemen sy kuliah. Niatan saya sih waktu itu gak lain gak bukan karena sy mau berkorban untuk nama organisasi departemen saya. He-eh, saya cinta banget deh sama organisasi sy itu (maklum, sy korban propaganda pembinaan kampus dulu, masi naïf banget deh hehe, tp skrg udah sadar jadi ngga lagi). Sayang disayang, di tengah acara yang saya urus itu, teman-teman saya dan teman angkatan bawah saya itu bikin ulah yang bikin saya jadi dapet masalah. Sebenernya bukan masalah besar kalau dipikir-pikir sekarang, tapi kalo ngeliat efeknya saat itu, asli bikin saya pusing. Waktu itu saya jadi bertanya-tanya, kenapa saya berbuat baik untuk organisasi malah balasannya begitu. Itulah ya kalau berbuat sesutau bukan karena Allah, mudah kecewanya. Di tengah-tengah kekecewaan besar sy terhadap banyak hal itu, saya kembali ke Allah, sy mulai lagi sholat dan berdoa.

Setelah itu saya jadi giat lagi belajar-belajar agama, mulai follow-in ustad2 di facebook untuk baca tausiah2nya (daripada di home munculnya status2 galau mulu, malah ikutan galau, mending status tausiah, biar keikutan baik). Efeknya luar biasa, kegalauan dan kemarahan saya perlahan-lahan hilang. Meskipun gak serta-merta bikin saya jadi agamis banget, tapi saat itu saya punya niat untuk berubah lebih baik. Suatu hari, waktu lagi baca status2 di faccebook, saya nemu artikel menarik tentang Fatimah Az-Zahra dan suaminya Ali bin Abi Thalib R.A., ceritanya waktu itu tentang Fatimah yang ngadu ke Rasulullah SAW soal betapa beratnya beban pekerjaan rumah yg beliau hadapi. Saya terenyuh dengan cerita itu entah kenapa. Selanjutnya saya cari-cari artikel lain tentang Fatimah Az-Zahra, saya jadi semakin terkagum-kagum dengan karakter beliau. Membaca artikel tentang rumah tangga beliau dengan Ali bin Abi Thalib bikin saya mupeng. Iya, saya jadi pengen punya suami juga. Saat itu juga saya bikin doa “Ya Allah tolong kasi saya suami Ya Allah, ngga apa ngga kaya, nanti kami bisa cari rezeki-Mu bersama-sama, ngga apa ngga ganteng, yang penting hatinya tulus Ya Allah, dan kalaupun nanti Engkau kasi aku suami yang ngga baik, semoga Kau beri aku pahala dari kesabaranku.”

Saya serius banget dengan doa itu, tapi saya pikir, kalau doa aja ngga ada usaha, ya percuma. Terus saya mesti gimana, mau minta tolong kakak untuk cariin, malu. Minta tolong temen, lebih-lebih malu lagi. Minta ortu? Waduh lebih gaswat lagi. Kalau mereka tanya,kenapa saya mau menikah dan saya jawab “karena Allah” pasti ngga akan ada yang percaya. Eh ndilalah ko ya, di facebook ada iklan kontak jodoh internasional khusus sesama muslim. Karena penasaran, saya klik lah itu iklan. Selanjutnya saya sign in masukin foto profile tapi pakai nama palsu (malu dan takut kalo-kalo ada yang kenal sama saya). Dalam 24 jam saya udah dapet sekian “peminat”.  Mostly orang Saudi Arabia. Dari sekian orang itu beberapa akhirnya kontak langsung dengan sy via email. Setelah 3 hari ada satu orang yg serius dengan saya. Tapi, saya mau dijadiin istri kedua. Yah saya sih waktu itu mikirnya kalo ini emang kehendak Allah, ya saya terima aja. Si orang ini minta saya kirimin foto sy yg ukuran lebih besar. Saya akhirnya kirim foto saya pas lagi di kerja praktek d Kalimantan, lagi kucel-kucelnya, dan banyak jerawat. Satu jam setelah sy kirim foto lewat email, saya dapet jawaban dari doi kalo doi mau membatalin “taaruf online” ini dengan saya. Haha ketawan deh jadinya kalo ini orang cuma fisik aja tertariknya. Ya sud, saya sih gak ambil pusing, nothing to lose buat saya.

Dalam tiga hari, saya berkenalan dengan banyak pria-pria di luar Indonesia, saya jadi mikir, yang lokal-lokal gak tertarik kali ya sama saya, hihi. Masuk hari ke-5 saya udah bosen main-main di situs itu, saya pikir cuma 1 diantara 1000 kali ya yang berhasil ketemu jodohnya dari situs online. Dan mungkin saya ngga termasuk diantara 1 per 1000 itu. Ya udah mau saya hapus aja profile saya disana, pas saya mau hapus, saya liat di inbox message ada 1 pesan baru.

Nama sendernya asing banget buat saya, di pikiran sy waktu itu kira-kira asalnya dari mana ya Mr.X ini. Saya ngga banyak nulis utk balesan k Mr. X ini, saya Cuma bilang ke dia “I want to delete my profile here, if you interested and serious you can contact my email address”. Selesai. Saya hapus deh profile saya di kontak jodoh online itu setelah 5 hari bergabung. (……..nyambung ke Jodoh onlineku 2)

Pesta membawa Sengsara

Pas pulang kampung bulan Juni kemaren saya kaget dikasi tau mama kalau uwak tetangga sebelah sudah pindah. Waduh kenapa ma? tanya saya. Padahal saya mau antar oleh-oleh untuk cucunya uwak setelah selesai unpack koper.

“Iya itu jd waktu si Ani (bukan nama sebenarnya) nikah dulu itu ternyata rumahnya digadaikan utk pesta. Skrg pindah ke kontrakan di desa A.”

Saya tercenung. Karena pesta….rumah sendiri melayang. Sekarang mesti tinggal di kontrakan.

“Tuh kan ma…dulu apa aku bilang selalu. Pesta kalau dipaksain diada-adain malah beban. Kasian kan klo gini….”

“Iya itu uwaknya mau sederhana aja sebenernya. Tapi adik-adiknya uwak tuh yg ngompori…digadai deh rumahnya.”

Subhanallah……sedih hati saya. Kasus tetangga saya ini yang jadi sengsara karena pesta bukan yg pertama saya dengar. Jauh sebelum sy nikah thn 2012 dulu saya sudah banyak melihat kasus-kasus semacam ini (kok kasus ya? hehe entahlah pake kata lain aja : kejadian).

Kejadian bapak-bapak datang ke rumah malam-malam mau pinjam uang untuk acara sunatan anaknya. Kejadian bapak-anak bertengkar hebat karena masalah siapa yg membiayai pesta pernikahan karena sang anak bilang calon suaminya hanya mampu 20% saja dari estimasi biaya. Kejadian sepasang anak manusia yg sudah pacaran 5 tahun kandas tidak jadi ke pelaminan karena kedua pihak ibu tidak sepakat soal dana pesta. Kejadian seorang ibu yang ngambek dengan sodara-sodaranya karena merasa tidak ada yang menyumbang materi utk pengadaan pesta. Kejadian seorang pemuda pontang panting pinjam uang kesana kemari krn tdk punya apapun utk digadaikan. Dan seterusnya……ternyata memori saya banyak tentang pesta membawa sengsara ini.

Karena itu….saya ngotot mati-matian nggak mau pesta. Karena saya waktu itu memang tidak mampu, calon suami saya juga tidak mampu. Orangtua saya mungkin bisa sedikit. Tapi saya sungguh nggak tega ortu saya pakai uang tabungan mereka utk biayai pesta kawinan saya. Sebagai anak saya bener-bener beraaaat sekali biarin ortu saya pakai tabungan mereka utk saya lagi. Sudah banyak saya bebani mereka. Waktu itu saya betul-betul ingin hidup baru tanpa beban hutang. Juga tanpa beban karena membebani ortu. Pokoknya saya bener-bener ngga bisa pakai uang ortu utk pesta. Karena saya tau itu tabungan mereka. Saya pengennya mereka fokus aja having fun berdua. Nggak usah mikirin dana pesta kawinan utk saya.

Sayangnya waktu itu niat saya ngga diterima dengan baik oleh ortu. Saya dianggap mencoreng nama ortu. Kenapa? Karena tidak berpesta pernikahan itu seperti melawan norma di Indonesia. Sungguh berat masa itu karena saya bener-bener ingin menjaga mereka. Tapi mereka tidak paham. Alhamdulillah seiring berjalannya waktu Allah kasih hikmah dari kasus uwak tetangga terdekat kami. Saat membicarakan kasus uwak itupun nada bicara mama saya akhirnya memahami alasan saya dahulu mati-matian menolak pesta. Alhamdulillah saya bersyukur kepada Allah yang pada akhirnya menunjukkan kebenaran. Alhamdulillah setelah beberapa tahun akhirnya Allah tunjukkan pada ortu apa maksud sy dulu berbuat seperti itu.

Tapi saya nggak 100% benar caranya. Karena sudah banyak konflik mengurus pernikahan campuran yg benar-benar menguras keringat, tenaga, & air mata (beneran….ngga lebay. serius pelik bgt waktu itu) saya benar-benar tidak sempat mengkomunikasikan pernikahan saya kepada kenalan-kenalan semua. Teman yg saya beri tahu juga segelintir. Itupun karena kami sedikit dekat. Saya sesali cara saya yang tidak baik. Tapi saya nggak menyesal saya tidak berpesta. Malah saya bahagia. Bahagia karena bisa hidup baru tanpa ada beban hutang.

Sebetulnya jika memang mampu tak apalah. Tapi kalau tidak, jangan dipaksakan. Norma msyarakat kita saat ini yang mengharuskan adanya pesta sungguhlah tidak perlu diikuti jika memang memberatkan. Cukuplah petunjuk Rasulullah saw. saja yang kita ikuti soal syiar pernikahan ini. Dengan kembali kepada petunjuk Allah & ikuti sunnah insyaaAllah kita bisa hidup bahagia. Tak perlu berkonflik karena pesta. Tak mesti sengsara pula selepas pesta.

Fokus pada yg membahagiakan, fokus pada yg positif

Dulu kalau ada orang Indonesia di Jerman entah itu visitor atau perantau ngepos hal-hal yg indah-indah di blog & sosmed, dalam hati saya selalu bingung. Lebih ke perantau sih ngeliatnya, kalo ke visitor beda mindset karena short-term visit biasanya masi di fase honeymoon. Jd sy bertanya-tanya dlm hati kepada para perantau disini yg tampaknya selalu bahagia dalam sehari-hari. Apa orang ini ngga pernah ngerasain dimarahin di tempat umum sama orang asing ya. Apa orang ini ngga pernah ketemu neo N•z* ya. Apa orang ini ngga pernah naik public transport ya. Apa orang ini ngga pernah ditegur tetangga gara-gara goreng ikan asin. Apa orang ini ngga pernah digalakin kasir saat ngga ngerti kasirnya ngomong apa. dst dst…

Ternyata belakangan saya baru sadar. Ternyata orang ini mungkin hidupnya memang difokuskan pada hal-hal positif di sekitarnya saja. Jadi mengambil yang positif dari lingkungannya. Tulisan tentang pengalaman pernah bertemu orang rasis disini pun ya dia anggap sebagai pengalaman hidup saja. Beda banget sama saya. Waaah….kalau saya bisa saya pikirin sampai berhari-hari. Menggerogoti hati. Sampai rasanya pengen balik kampung saja setiap hari.

Berhubung sekarang sudah punya anak. Saya tentunya bercita-cita anak sy lebih baik dari ibunya. Karena itu saya pengen membiasakan diri fokus pada yg positif-positif di lingkungan saya. Ini pastinya sedikit berat utk sy yg sudah terbentuk realistis cenderung pesimistis. Tapi anak saya jd penyemangat sy utk berubah. Kalau saya tidak membiasakan diri memfokuskan pada yang positif nanti dia akan melihat kemana. Karena itu, saat ini sy punya self project utk fokus pada yg positif2nya disini, selain utk anak jg supaya ngga cepat homesick. Kalau homesick terus….wah…bisa jebol tabungan 😆.

(catatan 2 minggu lalu, pengen dipos tp blm nemu gambar yg pas. sy sukanya ada gambar gitu hehe. maklum tipe visual. kmaren nemu gambar ini bunga di tepi sungai. bunganya bagus, tp areanya area industri, sungainya sarana transport utk kapal industri. meskipun tumbuh di area yg bs dibilang ngga bagus2 amat, tp tdk mengurangi keindahan bunganya. sy jd bertanya k diri sendiri, mau fokus k bunganya atau pabrik disebrang sungai sana….)

aduh jd teringat ayat ini…..

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji?” [Q.S Al-Ankabut 29 : 2]

Berkunjung ke Perpustakaan Herne-Wanne

Salah satu yang menyenangkan disini adalah ketersediaan perpustakaan. Di Kota kecil sekalipun seperti tempat kami Herne yg luasnya 1/4 dari Depok atau kurang dari 1/2 nya Bogor terdapat dua perpustakaan yang ukurannya lumayan. Selama berpindah-pindah di Jerman, dari kota sampai pelosok, kami selalu menemukan perpustakaan dengan koleksi buku yang memadai & tidak pernah sepi pengunjung meski hanya satu – dua.

library

library

Area buku-buku anak

Di perpustakaan dekat flat kami ini ada area membaca anak yang koleksi bukunya banyak sekali & bagus-bagus. Sungguh menyenangkan. Novel-novel berbahasa Inggris pun ada pula meski hanya sedikit. Ada juga program perpustakaan untuk anak-anak seperti teater buku (pembacaan buku bergambar) & jam membaca bersama (jadi berkumpul terus masing-masing baca buku). Selain itu, kita bisa dapat buku gratis dari perpustakaan. Buku-bukunya diletak di rak di depan pintu keluar perpustakaan. Biasanya ada tanda dgn tulisan “zu verschenken”. Sayangnya, di perpus area kami saat ini tdk menggratiskan, mesti bayar 0,5 euro per buku.

Weekend kemarin kami pinjam 4 buku anak. Bagus-bagus. Meskipun saya belum bisa bahasa Jerman tapi kalau lihat gambar & baca diulang-ulang saya jd ngerti sedikit. Nah meskipun buku anaknya dlm bahasa Jerman, seringnya sy jelasin dlm bhs Indonesia saja karena sy berkomunikasi dgn anak dgn bahas Indonesia. Untuk masa peminjaman, sekitar 4 minggu. Jumlah yang boleh dipinjam tak terbatas katanya. Dulu waktu masi kecil mas bule pernah pinjam sampai 30 buku komik. Hampir 20-an tahun berlalu peraturannya blm berubah. Wah…enak kan…

kebutuhan barang bayi awal berdasarkan pengalaman pribadi

barang awal anak bayi ternyata ngga banyak….tapi ya abis itu nambah ini itu sesuai kebutuhan.

caranya ngelist barang2 yg dibutuhin menurut sy adalah pejemin mata….bayangin dedek bayinya dah lahir. di rumah sakit butuh apa.

oh nyusu…nyusuin bakal gmn…sakit katanya awal (emg iya loh), jd butuh nipple cream, jaga2 jg sekalian stok nipple shield…

udah

terus…dedek bayi butuh ganti popok, ganti baju, mandi….siapin dah barang2nya utk itu semuanya di tas utk nanti.

nah dah kelar di RS, mau pulang….

pulang naik apa?

naik mobil ato taksi mesti tetep ada car seat utk baby…klo disini ya..

nah nyampe rumah nih. kehidupan baru dimulai bersama dedek bayi. sehari semalem bayi pipis-poop-nenen-bobok aja kegiatannya plus sehari 1-2x mandi (klo disini sy mandiinnya 2 -3 hari sekali – ini saran bu bidan sy krn humidity disini rendah takut kulit bayi yg sensitif jd kering). Di minggu awal dedek bayi belum bisa lama meleknya. Tapi bu bidan saya nyaranin utk tummy time at least 30 detik tiap ganti popok ato pas melek. Sebanyak mungkin ditengkurepin (dgn pantauan orang dewasa ya…jgn pernah ninggalin bayi baru lahir sendirian d posisi tengkurep).

utk pipis n poop apa yg dibutuhin? alas/perlak (klo bhs sini Wickelunterlage), popok (mau popok sekali pakai ato popok kain yg dicuci pakai bisa), terus tissue basah, udah cukup 3 itu. klo ada berengan (diaper rash), bisa pake diaper rash cream, oles terus sampe bberapa hari smpe ngga merah2 lg.

nah klo nenen sama aja kaya udh dibahasa diatas.

klo bobok di rumah gmn? di Indonesia kayanya ngga butuh Sleepsack ya kecuali kamarnya ber-AC. Tp d Indonesia sy liat bayi bru lahir masi di bedong ya. Disini ngga si…bebas aja mau bedong ato ngga (bedong yg aman yg ngga tll kuat ya, search lg cara yg aman membedong bayi). Bedong kata bu bidan si ngga perlu tiap hari ngga perlu lama2, 1 minggu aja gpp. Oke balik lg ke soal bobok, saat bobok pakai pakaian bayi terus dibungkus di sleepsack utk yg bobok di kamar ber-AC. Aah iya baru inget mungkin kelambu tidur jg dibutuhkan di Indonesia untuk melindungi dari nyamuk. Hati-hati beli kelambunya, ada yang bikin puanaaaas banget di dalem kelambu.

Seperti ini rangkuman kebutuhan bayi baru lahir di awal:

buat mamak nyusui awal – nipple shield, nipple cream

bu bidan sy nii yg ngerekomendasiin di 3 hari pertama bayi bru lahir soalnya puting sakit bgt pas awal2 nyusuin. cuma bentar aja makenya, terus selama 2 minggu itu sering dilepas jg biar bayinya tetep tau nenennya meskipun sakiit. pake nipple cream tiap sebelum n sesudah nyusuin.

tekstil – overall (yg kaki nutup), topi, selimut (utk pas jalan), sleepsack (utk bobok), waslap (utk mandi), handuk

selimut butuh cuma pas kt d mobil aja utk nyelimutin bayi pas lg d car seat. tp klo bobok pake sleepsack ngga bole pake selimut. itu peraturan dri RS waktu sy bersalin dlu. Sama bu bidan jg diingetin lg. Karena sleepsack itu lebih aman utk bayi utk menghindari resiko SIDS (Suddened Infant Death Syndrom).

car seat – utk mobil (wajib punya klo disini)

pilih car seat yg mana? klo disini yg populer & dipercaya ortu2 (jg direkomemdasiin sm sodara dsini si..) merk maxi cosi. cuma wktu itu kt blm bs beli maxi cosi krn mesti atur budget. jdinya kt beli safety first. ngeliat di testberichte (website yg nampilin rangking hasil test berbagai macam produk gitu) ya lumayan gitu rank nya. pokonya kt ngikutin rule of thumb nya beli car seat. mesti baru. jangan pernah beli car seat bekas krn kt ngga tau udh pernah kena accident ato blm. peraturannya si car seat yg pernah kena tabrakan mobil harus diganti sekalipun car seat itu sendiri ngga ada kerusakan.

utk ganti popok – perlak, popok, tissue basah

kosmetik – wash lotion (sabun sampo jd satu), cream diaper rash, minya telon (klo pake)

bak mandi – meskipun cuma dipake bentar bgt (sy cm 6bln) tp awal2 emg butuh sih ini bak mandi. ember lebar jg bisa asal ngga tinggi2 amat embernya. skrg ada bak mandi bayi yg portable gitu, bisa jd flat enak bs dibawa2 ato klo mau dikasiin k sodara enak bawanya ngga ngabisin tempat.

babyphone – optional sii sebenernya. tp klo sy butuh soalnya pas bayi tidur bisa ditinggal mandi ato ke dapur gitu tp biar tetep bs denger nangis ato bangun ya dri babyphone ini. bs cepet2 lari nenenin biar cepet balik lanjut bobok lg. kt pilihnya yg ngga bervideo soalnya pilih yg paling aman buat bayi. takut ada radiasi frekuensinya.

stroller – buat jalan2 sama baby, jalan2 pagi ato sore keliling komplek/ taman. klo disini jalanan pedestrian si mulus ya…jd sy pake stroller yg ban nya keras ngga masalah. mungkin klo d indo butuh yg bannya lebih bagus. stroller sy itu tipe umbrella stroller yg bisa dipake dari usia 0-3 tahun. bisa direbahin jd buat bayi baru lahir gak masalah. bayi baru lahir mesti in flat position. nanti klo udh 6 bln bru posisi duduk. sengaja pilih yg umbrella soalnya udh kebayang bakal butuh ini stroller utk pergi2 & mobil kt wktu itu kecil bgt, muatnya ya yg ini strollernya. setelah agak lama pake ini stroller, saya ngeliat babyzen yoyo di airport. ngelipetnya enak banget, kayanya sturdy juga. kokoh tp fleksibel. kayanya ini deh sebenernya stroller yg saya cari. maybe next child…*uhuk hihi insyaaAllah

gendongan – gendongan ini ngebantu bgt buat sy. krn masa awal bayi bobok terus, kadang sy mesti gendong sambil sarapan. nah biar tangan bisa free ambil ini itu, gendongan ni berperan bgt. mau model sling ato carrier dicoba dlu aja punya temen ato sodara enaknya yg mana. oia tak ada gendongan yg sempurna. mau impor ato lokal, sama aja. pilihan gendongan itu bener2 tergantung nyamannya ibu deh. gendongan impor banyak yg gak cocok buat ibu2 indo krn ibu2 indo torsonya pendek, kec yg tinggi mungkin gk ada masalah. lalu…gak ada review gendongan yg sempurna. jangan pernah beli gendongan dri review aja, sy udh nih jd nyesel. paling pas itu emg dicoba dlu baru beli.

——————————

klo ada yg nanya mana tempat tidur? saya co-sleeping sama bayinya jd menurut sy crib/ tempat tidur ngga perlu utk kami. sy beli siih crib baby gitu tp cuma dipake 2x. kita belinya bekas di e-bay kleineinzeigen (local e-bay gitu) & udh kt jual lg di situs yg sama. udh curiga di awal kayanya kt ngga bisa tidur terpisah gitu. saya juga beli bouncer buat si bayi. cuma kepake 5 bulan. itupun kebanyakan ditaro di kamar mandi. soalnya klo mandi & aktifitas lainnya anak bayi bisa ditaro disana. kan ngga ada siapa2 dsini, semuanya full berdua aja. ngga bole lama2 di bouncer jg, mesti sering2 di taro di karpet utk tummy time. lagi2 nasehat bu bidan saya….

begitulah barang2 awal yang saya sortir dari pengalaman saya mengumpulkan & mencari keperluan bayi baru lahir. untuk selanjutnya ortu bisa nambah-nambah sendiri sesuai kebutuhan. saya termasuk org yg minimalis. sebisa mungkin kalo ngga butuh ya ngga beli. menurut sy beli kebutuhan bayi ya menyesuaikan dgn situasi ortunya. apakah mau co-sleeping ato ngga, apakah menggunakan mobil pribadi ato transport publik (disini klo d bus ato tram ato kreta masuk stroller bayi jd ngga butuh car seat – kecuali klo naik taksi bakal disuruh bawa car seat sndiri), apakah tinggal di daerah yg dingin ato panas. semuanya menyesuaikan. sbg first time parents kita (saya dan masnya) dulu overwhelmed ya sama situs2 bayi yg menyajikan list segambreng barang2 bayi yg mesti dibeli, ternyata oh ternyata setelah ngalamin sendiri kita eliminasi ini itu tnyata awal2 ngga sebanyak yg pernah kita baca. at least di 3 bulan pertama. soalnya baju cepet banget naik size.

oia hati2 dengan recalled products (ato barang yg ditarik dri pasaran), mesti sering update ni. sama produk2 yg ngga ada standarnya jg mesti ati2 deh. sebisa mungkin cari yg ada SNI (standar nasional indonesia) ato klo disini sih mesti memenuhi European Standard.

Hati-hati Share Foto Anak di Dunia Maya

child predator is a real thing

moms dads….

make sure that the social media we use to share our children’s picts is safe

our children are precious for us

doesnt matter if they aren’t precious for other people

keep it safe for them

in real world and cyber world

————————–

Mas bule pernah ngambek sama saya gara2 sy posting foto si baby (dlu…masi baby, skrg dah toddler hihi) di facebook. Beliau tak setuju kalo muka anaknya dipajang di socmed, keliatan sama orang2 yg dia ngga kenal dia blm percaya. Akhirnya saya limit postingan saya klo itu ada gambar muka anak saya meskipun sebetulnya facebook saya sudah saya sterilkan dari orang tak dikenal. Semuanya saya kenal. Karena itu kt deal klo sy boleh posting asalkan jangan sering-sering. Ya gapapa, cuma pas momen-momen penting aja saya share sm keluarga.

Nah untuk menjaga anak kita dari kejahatan pedofil yang berkeliaran di dumay…pastikan bahwa kita berhati-hati dalam membagikan gambar anak kita di dunia maya. Foto anak kita dicuri & disebarkan di grup para pedofil adalah hal yang bener-bener kita ngga mau terjadi. Mereka melihat anak kita saja udah No Way! Apalagi kalau sampai foto anak kita didownload & “dinikmati” oleh pedofil. Naudzubillahimindzalik.

Anak kita adalah titipan Allah yang sangat berharga. Tidak berharga untuk orang lain tak masalah. Sebagai orang tuanya mereka berharga bagi kita. Demi menjaga mereka dari berbagai kejahatan yang ada kita wajib selalu berhati-hati baik di dunia nyata maupun dunia maya.

Semoga Allah subhanahuwataala selalu menjaga putera-puteri saya & bapak ibu semua. Aamiin.

Tetap waspada….😊

Bikin Quark Cake Jerman

Cake satu ini rasanya mirip cheese cake kata mas bule. Sebenernya bikin karena kita ada sisa quark masi banyak. Eeeh si masnya ngga mau ngabisin. Katanya tolong dooong dibikin apa gitu gak kuat lg makan quark, dah mau expired ni *muka melas. Dia tau sy paling sebel klo buang2 makanan. Sebisa mungkin kt jangan buang makanan lah, kecuali bener2 terpaksa bgt kaya waktu nasi basi yg tak tersengaja di rice cooker 2 hari ditinggal. hee

Okay deh, langsung aja masuk ke resepnya. resepnya saya nemu di http://www.geniuskitchen.com/recipe/german-quark-cake-458332

Bahan:

120gr (1/3 cup) gula

100gr butter

3 telur

500gr quark*

1 sdt esens vanila (sy pake vanilin aja)

1 sdt parutan kulit lemon (klo ngga ada sy gak pake)

1 sdt perasan lemon (klo ngga ada sy gak pake)

60gr (1/2 cup) tepung terigu (pake tipe 405 si disini)

1 sdt baking powder

*= kalo ngga ada quark di Indonesia coba pake yoghurt yg plain. yg padet bukan yg encer tp. saya belum pernah nyoba si…mungkin hasilnya akan berbeda.

Cara:

1. semua bahan kecuali tepung terigu & baking powder dicampur. Mixer sampai tercampur semua (1-2 menit). Terakhir masukkan tepung terigu & baking powder sambil diayak.

2. Masukkan ke loyang yg sudah dioles butter ato margarin gpp. Panggang di oven yg sudah dipanaskan pada 175 derajat celcius selama 45-55 menit sampe bagian permukaan atas coklat2 (oven saya kecil jadi 40 menit aja sudah mulai coklat2)

note: saat memanggang akan terlihat cake nya mengembang lalu kempes, memang seperti itu. itu bukan tanda cakenya gagal.

note: gambar diatas pertama adl percobaan pertama saya, permukaannya blm coklat merata sudah sy keluarkan dri oven. yang kedua sy tunggu sampe rata.

Okay, selamat mencoba 😊

Ikutan Pengajian di Rantau Jerman

Di area tempat saya tinggal nama pengajiannya itu KMR (Kajian Muslimah Ruhr) untuk ibu-ibu atau mahasiswi atau muslimah yang berdomisili di area Ruhr Gebiet. Kaya saya tinggal di Herne, masuk area Ruhr Gebiet jadi pengajiannya ikutan di KMR ini. Saya dulu dapet info tentang pengajian ini waktu masi kuliah di Bochum. Jadi kan ada PPI Bochum tuh, saya dateng ke salah satu acaranya. Terus ternyata alhamdulillah saya ketemu salah satu pengurus KMR pas lagi nanya-nanya soal pengajian bulanan.

Kalau ada mbak-mbak atau ibu-ibu yang baru tiba di Jerman, butuh informasi dimana pengajiannya tapi pas googling-googling belum ketemu, coba aja kontak PPI (Persatuan Pelajar Indonesia) kota dimana domisili atau kota terdekat. Atau langsung aja buka atau googling websitenya FORKOM (Forum Komunikasi Masyarakat Jerman) – saya cantumin linknya di bawah ya. Di website FORKOM lengkap semua info tentang pengajian kota.

http://forkom-jerman.org/

Nah sekarang saya pengen cerita sedikit tentang pengalaman saya mengenai pengajian ibu-ibu di Jerman ini. Continue reading

Persiapan Kawin Campur WNI – WN Jerman (dokumen kawin campur)

TataCaraKawinCampur

Ini adalah bagan persiapan kawin campur WNI WN Jerman yang saya lalui pada thn 2012. Total waktu yg sy butuhkan kurang lebih 3-4 bulan.

Untuk dapat melaksanakan pernikahan di Indonesia, bagi yg beragama islam harus melalui KUA.

Bagi pernikahan campur WNI dan WNA Jerman yang pelaksanaan nikahnya di Indonesia, KUA hanya dapat menikahkan jika ada Surat Keterangan dari Kedutaan Besar Jerman.

Bagaimana cara mendapatkan surat ini? Berdasarkan pengalaman menikah dgn WNA Jerman bln Agustus 2012, saya coba runutkan tahapan demi tahapan untuk mendapatkan Surat Keterangan tsb. Continue reading

Cerita kelahiran baby D

Baby D umur 1 hari
Baby Dee lahir bulan september 2016 dgn berat yg kecil 2.2kg. Sempet buat kami khawatir tp alhamdulillah sekarang di usianya yang 4 bulan beratnya 6kg lebih (note: sy nulis ini udh lama, skrg baby D udah 8 bln alhamdulillah). Kalau lihat baby D skrg nggak kebayang klo bs segede ini. Alhamdulillah, bersyukur kpd Allah yg sebaik-baiknya pelindung dan penjaga yang dengan kuasa-Nya baby D bisa terus tumbuh sehat dan menjadi penyejuk mata jg hati baba ibunya.

Berhubung skrg sempat utk menulis, jd sy mau post tentang hari kelahiran baby D, sekaligus flash back ke hari itu. Continue reading

Masuk rumah sakit

Hasil CTG sehari setelah dirawat, bagus banget rate kontraksinya

Hasil CTG sehari setelah dirawat, bagus banget rate kontraksinya

Hari selasa tanggal 12 juli kemaren saya masuk rumah sakit, beberapa jam setelah sampai di Herne. Akhirnya kita pindahan ke Herne dari Calw. Kita sebenernya ke RS karena saya cramp perut nggak berhenti-berhenti dari jam 5 sore sampe jam 7 malem. Waduh, saya udah khawatir aja ini bakal melahirkan prematur (saat itu usia kandungan masih 31 minggu).

Waktu di RS langsung cek CTG (utk cek kontraksi dan detak jantung bayi), bener….rate kontraksinya lebih tinggi dari biasanya. Biasa sekitar 20-23 saya, pas itu diatas 30an menuju 40an. Sempet memuncak ke 50 sampe 60. Wah klo rate kontraksi diatas 50 itu udah tinggi artinya. Continue reading

Nomad

Nomad

Mulai dari di pinggir kota, di tengah kota, di pinggir pantai, di rumah orang lain, di asrama, di tengah hutan. Lalu?

Setelah di tengah hutan kami akan kemana ya?

Saat ini kami masi cari-cari flat lagi. Sembari dalam proses pencarian flat ini, tiba-tiba saya flash back ke tempat tinggal lama kami dulu. Dari 2012 sampai 2016 ini ternyata sudah beberapa kali kami pindahan. Continue reading

Majalah Produk Bayi

“Ternyata banyak produk yang lebih murah tapi sama bagusnya dengan yang mahal”

majalah oekotest Jerman

Ökotest sebenernya bukan cuma mengeluarkan majalah hasil test produk bayi saja tapi banyak produk-produk lainnya. Tapi kali ini yang kita butuhkan adalah produk-produk bayi.

Mas bule yang nyaranin beli majalah ini karena di majalah ini kita dapat informasi tentang perbandingan berbagai produk bayi dengan berbagai merk.

Misalnya nih kita butuh matras bayi. Kita lihat aja di tabelnya yang kolom hijau tua (sehr gut). Matras ada yang 199 euro ada yang 35,5 euro di kolom itu, sama-sama dapat predikat sehr gut hasil test nya. Continue reading

Sambil menunggu bis (di London)

LONDON

Waktu tinggal di Brighton sebenernya saya ada banyak kesempatan untuk jalan-jalan ke London karena memang cukup dekat jaraknya, naik kereta sekitar 2 jam saja. Tapi kita selalu nunda-nunda “aah nanti aja deh, deket ini”. Akhirnya kita bener-bener nggak pernah jalan-jalan di London sampai balik lagi sekarang di Jerman. Tiap kesana ya karena ada urusan di Kedubes kalo nggak mas bule seminar sedangkan saya mengunjungi teman atau ke London cuma sekedar ke airport-airportnya aja. Nggak sempat jalan-jalan. Continue reading

Putus sekolah dulu

Sejujurnya ada terbetik kesedihan sedikit waktu balik ke Bochum untuk beres-beres kamar asrama karena itu artinya saya officially bukan student lagi. Meninggalkan kampus….asrama…bye bye student card and student life.

Tapi pas saya ngecek mail box ternyata saya dapat surat panggilan dari Darmstadt TU dan….pas sampai flat di Calw (sesudah kelar beresin dan bersihin kamar asrama) saya ngecek e-mail, ternyata aplikasi saya ke uni Stuttgart diterima. Continue reading

Perubahan Mendadak

IMG_9158 (800x598)Halooo…lama nih nggak menyambangi WP. Semenjak mulai perkuliahan Oktober 2015 lalu saya bener-bener nggak bisa asik santai ngeblog karena mesti fokus kuliah.

Tapi sekarang sudah nggak sibuk lagi soalnya saya sudah nggak kuliah lagi semenjak Februari 2016. Jadi pas Feb kemaren itu tiba-tibba saya jatuh sakit, lama sakitnya 2 minggu nggak sembuh-sembuh. Saya kira ini karena stress kuliah dikombinasiin sama begadang yang nggak brehenti-berhenti dan malnutrisi (makan jadi nggak teratur semenjak jauh dari mas bule). Sempet mikir kalo saya kena gejala tipes (penyakit langganan zaman SMP SMA kuliah dulu).

Ternyata…… Continue reading

Percobaan Kuliah Lagi (no.3)

Udah no.3 aja, no.2 nya mana? Hehee, no.2 nya menyusul 😀

Tahun ini (2015) saya mengurus perkuliahan lagi. Saya apply ke dua universitas, satu di Jerman dan satu di deket sini di Inggris. Sebenernya yg di Jerman sudah diterima tahun lalu (2014) tapi saya nggak bisa lanjut karena masalah finansial (cerita selengkapnya saya tulis di percobaan kuliah lagi no.2 ya).

LoA SU

Bulan Agustus lalu sy coba-coba daftar ke Sussex University. Alhamdulillah saya diterima juga di Sussex University, jurusan mechanical engineering. Continue reading